Definisi bahasa sablon:
Curing: Pemanasan untuk meng-set-kan tinta hasil cetakan ke bahan yang disablonkan. Cara curing bisa dengan:
            - Gas oven conveyor, infra red conveyor oven & portable curing
            - Mesin hot press

 

Masalah & Pemecahannya  
Masalah Pemecahan
   
Cetak rubber:  
Hasil sablon rontok / retak setelah cuci Masalah curing, biasanya tinta belum matang seluruhnya. Curing harus dengan temperatur yg tepat, dan waktu yg cukup.
  Jadi masalahnya bisa:
  - Kurang panas: Harus mencapai suhu tertentu supaya matang
  - Kurang lama: Luar saja matang, dalam belum matang
  - Terlalu panas, kurang lama: Luar saja matang, dalam belum matang
  Tinta tidak sesuai dengan jenis kain, carilah tinta yg lebih sesuai
   
Warna naik / sublimasi Cetak Matsui 301 Under Coat / CSC 5000 Gray Base
   
Bahan kain mengandung polyester Cetak Matsui 301 Under Coat / CSC 5000 Gray Base
  Tambah Fixer F, Fixer N, atau CBA Fixer
   
Bulu kain naik Cetak Matsui 301 Under Clear Binder
   
Warna tidak mencapai Pewarnanya lemah / terlalu encer – gunakanlah pewarna yg berkwalitas baik
  Bukan warna yg tepat – carilah warna lain yg lebih sesuai
  Tinta sablonnya mengandung putih – gunakan tinta sablon yg lebih clear
   
Hasil sablon warnanya luntur Terlalu banyak pewarna, tinta sablon hanya bisa mengikat pewarna dlm jumlah tertentu
  Gunakanlah pewarna yg berkwalitas baik
  Masalah curing, biasanya kurang
  Tambah Fixer F, Fixer N, atau CBA Fixer
   
Screen terlalu cepat mampet Oleskan Screen Release ke kain screen sebelum sablon
  Gunakanlah tinta sablon yang berkwalitas baik
  Tersedia tinta sablon utk produksi tinggi, yg lebih tidak cepat kering
   
Rubber printing kombinasi dengan foil Cetak Matsui Top Coat 301 + Fixer F diatas bagian yg tidak ingin kena foil / sebagai foil release
   
   
Discharge printing:  
Discharge white kaku dan rontok Campurkan 10%-20% Discharge DC ke Discharge DW (terlalu murni)